Bogor Medical Center

Seminggu ini Audin sudah sakit diare. Dua hari ini bahkan saya sengaja mengambil waktu ijin tidak masuk kantor hanya untuk membantu istri yang mulai kewalahan dengan keadaan Audin.
Hari selasa sore, saya dan istri akhirnya membawa Audin berobat ke Dr. Suminta yang saat itu praktek di RSIA Hermina Bogor langganan kami. Sebagai informasi, dokter yang satu ini adalah juga merupakan salah satu dokter saya juga dahulu. Kebayang kan sudah seberapa tuanya dokter ini 🙂
Uyut Suminta kemudian meminta Audin di tes feses dan darah. Untuk tes darah dapat dilakukan saat itu juga sementara untuk feses tidak bisa karena harus diambil saat Audin tidak mengenakan kain pampers. Pak Dokter kemudian hanya memberikan resep Pedyalite beberapa botol.
Sampel feses Audin baru bisa kami peroleh pada rabu sore-nya. Setelah hasil lab selesai kami mencoba menghubungi Pak Dokter di rumahnya dan diperoleh informasi bahwa beliau praktek di Bogor Medical Center (BMC). Segera saja saya menghubungi BMC untuk melakukan registrasi.
Sampai di BMC… komentar pertama yang keluar, gedungnya wah.. mewah betul. Saat masuk yang terpikir kemudian adalah.. kok mirip hotel yak .. hehe. Para pegawai front-nya menggunakan pakaian berwarna merah yang jauh dari kesan pegawai rumah sakit. Melakukan registrasi sebentar dan kemudian dirujuk untuk menuju poliklinik. Yah… BMC adalah rumah sakit umum dan bukan rumah sakit khusus ibu dan anak seperti Hermina.
Audin kemudian ditimbang… hmm.. masih menggunakan timbangan analog. Namun karena rewel Audin ditimbang beserta saya dan kemudian saya ditimbang sendiri. Entah mengapa suster salah menghitung berat badan Audin sampai saya meminta timbang ulang… ingat, kemarin Audin baru saja ditimbang di Hermina menggunakan timbangan digital.
Karena uyut Suminta masih “visit” pasien di ruang rawat inap, saya sempat mencicipi ruang musholla-nya BMC. Sungguh sangat kecil. Terletak di sebelah lift dan bila menilik-nilik ukurannya sepertinya ruangan ini mungkin rencana awalnya adalah lift kedua tapi kemudian dibatalkan dan dijadikan musholla. Hmmm.. mungkin di tempat lain ada musholla yang lebih besar lagi.. mudah-mudahan.
Setelah memindahkan ruangan periksa dari ruang 6 ke ruang 1 akhirnya kami masuk ke ruang periksa. Menyerahkan hasil lab dan ngobrol-ngobrol sedikit. Saya sempat memperhatikan adanya sebuah PC di ruangan tersebut. Agak bertanya-tanya juga karena bukankan ruangan periksa harusnya steril? Bagaimana sebuah PC disterilisasi di ruangan itu ya? Dan sepertinya pun jarang digunakan oleh para dokter. Yang pasti sih uyut Suminta tidak mempergunakannya 🙂
Apotik dan proses pembayaran… mmm.. sama saja dengan rumah sakit – rumah sakit lainnya.

Pada akhirnya saya hanya dapat berkomentar bahwa untuk wilayah Bogor, BMC memang rumah sakit umum dengan konsep modern yang jauh lebih baik dari RS PMI Bogor ataupun RS Karya Bakti. Ini semua dilihat dari segi kebersihan, kerapihan tata administrasi dan keunikan seragam. Untuk RS Azra belum bisa memberi komentar karena belum pernah (mudah-mudahan tidak pernah) menjadi pasien di sana. Sedangkan untuk rumah sakit khusus anak sepertinya belum ada yang menyaingi RSIA Hermina deh.

97 Comments

1 2 3 4
  • 29 June 2006 - 6:11 pm | Permalink

    Semoga lekas sembuh

  • 8 May 2007 - 12:10 pm | Permalink

    BMC sih memang bagus di Bogor , apalagi sekarang mo diperbesar RS nya, tapi gak tahu ya klo pelayanannya, sepertinya seh kurang tenaga medisnya tuh.

  • Novita
    30 August 2007 - 2:50 pm | Permalink

    Saya tinggal di Danau Bogor Raya yang jaraknya lumayan dekat dengan BMC. Kalau ada apa-apa saya selalu memeriksakan diri disana, begitu juga dengan anak, suami dan pembantu saya.

    Dari segi pelayanan dan kebersihan buat saya pribadi cukup memuaskan dan biaya berobat disana juga tidak terlalu mahal.

  • Olga
    26 September 2007 - 1:56 pm | Permalink

    2 minggu yg lalu suami saya terserang maag di puasa hari pertama. awalnya saya bw ke rs azra (jam 7 malam) dan saya minta dirawat saja ke dokter jaga yg di UGD krn saya tau kondisi suami saya yg klo lg kumat penyakit maagnya hrs segera ditangani secara serius. dan saat itu dia udah kesakitan dan badannya panas + menggigil. tp trnyata menurut dokter jaga di rs azra suami saya tdk perlu di rawat. yasudah…ahirnya dgn terpaksa saya dan suami saya pulang kerumah. sampai dirumah suami saya lsg minum obat, tp sampe 2 jam kedepan kondisinya ga brubah. bahkan sampe jam 11 mlm sakitnya tambah parah. langsung deh saya dan suami saya ke rs BMC bgr atas saran temen suami saya. sampai di UGD, suami saya lsg ditangani dgn cepat dan saya diminta utk urus administrasinya. pas di meja pendaftaran, mas2 yg jaga tanya, apa suami saya perlu di opnam? saya bilang saja IYA…lsg deh mas2 itu cariin kamar dan dpt kamar kelas 1A di lt.2. selesai urus administrasi, suami sy lsg dibw ke kamar perawatan. kesan pertama wkt msk kamarnya, keren deh…bersih, wangi dan ky hotel. ada petugas house keepingnya juga, yg lsg nyerahin remote tv dan ac kepada saya. dikamar yg rate nya 425rb itu, ada kulkas mini, tv, ac, sofa, kamar mandi shower dgn air panas/dingin…juga dpt peralatan mandi gratis, koran tiap pagi, air mineral + susu + gula + teh dan buah2an segar pd ke esokan hrnya. suami saya dirawat 3 hr disana. pelayanannya sungguh memuaskan…tiap pagi kamarnya di sapu/di pel dan diganti sprei dkknya. tiap pagi juga ditawarkan menu sarapan utk besok.

    Intinya…..smua pegawain di rs BMC dr mulai perawat, customer service, apotik, satpam, house keeping dan cleaning servicenya ramah2 bgt. enak lg ada Daily Cafe klo mo jajan sambil nunggu dokter..hehehehe.

    Tapi smoga kedepannya para perawatnya bs ada yg lebih canggih yah? krn yg saya nilai selama 2 hr itu, perawat2nya ky msh baru2 gt…jd kurang aware.

    utk over all-nya, rs BMC bagus laaahhh…… 😉

  • Juan
    3 December 2007 - 11:25 am | Permalink

    Secara umum pelayanan BMC bagus… namun kekurangannya adalah kamar opname yang tidak mempunyai jendela sehingga tidak ada sinar masuk dan jadi boring. Ini saya alami ketika jatuh sakit harus opname karena diare akut. Melihat kondisi saya yang sangat lemas, dokter langsung minta saya istirahat/opname… pendek kata semua diproses dengan cepat dan profesional, saya opname di kelas VIP. Staff rumah sakit, mulai dari cleaning service, nurse, sampai security bersikap profesional dan simpatik. Peralatan, makanan, dan lain2nya bagus. Ketika saya akan check out, kepala bagian kualitas rumah sakit menawari selembar kertas untuk diisi tentang kesan dan pesan ketika opname di BMC, termasuk hal-hal yang perlu diperbaiki. Hanya satu yang saya sarankan adalah kamar harus ada jendela.

  • agus
    7 January 2008 - 3:40 pm | Permalink

    Memang Tipikal RS kayak gitu bagus, namun sayang hanya bersahabat pada pemegang uang dan Polis Asuransi kantoran.

    Gimana kalo pemegang Askeskin/ Gakin. Bisakah masuk situ? padahal negara lain bisa gratis. Secara penduduk Bogor diatas 60% hidup dibawah garis kemiskinan.

    Saya berharap kita2 walaupun mampu jgn deh sampai nginep di RS manapun, mendingan sehat aja. salam

  • Desi Hasbiyah
    21 March 2008 - 11:30 pm | Permalink

    Saya adalah pasien “setia” di BMC beberapa bulan yang lalu. Bayangkan saja, selama hampir 8 bulan saya keluar masuk BMC. Pertama kali saya ke sana, kesannya sangat nyaman cenderung “hommy” banget. Dar mulai pintu masuk sampai saya ketemu dokter kesayangan saya, dr. Widjajanto, Sp.B, semua tidak berhenti tersenyum dan bersikap ramah pada saya. Berkali-kali saya masuk UGD BMC, mereka kerja dengan cepat. Saya merasa cocok jika sedang merasa sakit kemudian di bawa kesana. Ketika di rawat inap karena pendarahan pada usus saya, kesan nyaman pun sangat saya rasakan. Dari pagi sampai pagi lagi, mungkin waktu tidak terasa berjalan karena kondisi di ruang rawat BMC tidak membosankan. Bahkan ketika saya akan menjalani operasi laparatomi, ruang operasinya pun tidak terlihat menyeramkan seperti rumah sakit lain. Perawat begitu baik menyapa saya dan memberikan semangat pada saya. Bagi saya, BMC telah memberikan yang terbaik pada saya. untuk dr. Wid, u are the best doctor i ever had. we love you..

  • suryanti daanik
    24 March 2008 - 3:26 pm | Permalink

    saya lulusan D3 Fisioterapi, Saya ingin melamar sebagai tenaga Fisioterapi Di Rs BMC,Kalau ada lowongan tolong informasikan Saya.terima Kasih

  • 3 April 2008 - 9:45 pm | Permalink

    Input aja, dr GIGI DINI SOEBARDI amat tidak profesional.
    Saya menyesal tidak hadir disitu saat anak saya dicabut gigi GRAHAMnya.
    Selain biaya yg di MARK-UP sampai 750rb (belum obat) per GIGI dengan alasan terlalu CAPEK dan SUSAH.
    Mohon PERKATAAN yg menyejukan dibutuhkan untuk seorang anak dalam memperlakukan pasientnya.
    Baru kali ini saya melihat dr GIGI yg KILLER!!
    Saya sarankan dr DEWI saja kalau memang harus ke BMC.

  • joy
    3 May 2008 - 12:58 pm | Permalink

    walaupun perawatnya masih baru-baru tapi pada berpotensi, dan juga cantik2 hehehe
    hidup BMC!!!!!!!!!!!!!!!
    salam buat dr.Agus ,Sp.PD ganteng pizan euy

  • Nita
    31 May 2008 - 8:19 pm | Permalink

    Saya nita,dokter umum lulusan fk untar th.2007,sudah mengikuti kursus ekg,hiperkes,atls,acls..domisili di bogor..jika ada lowongan dokter jaga ugd atau dokter jaga ruangan mohon dihubungi di 085691866823

  • tasya
    20 October 2008 - 2:58 am | Permalink

    bagi saya bmc blm siap menjadi rs yg terbaik pelayanannya krn beberp kasus pasiennya dokter2 ahli spesialisnya lsg main operasi br2 sj tmn saya ibu anna hrs menjalani operasi batu empedu, tetapi knp dokter ahlinya bertele2 serta lsg di doktrin utk operasi dgn menakut2i pasiennya apabl tdk operasi mrk tdk menanggung resikonya, padahal stlh di cek oleh dokter ahli lain tanpa operasi jg tdk apa2, bahkan pakai obat tradisional msh bs,ada lg tmn saya skt alergi biasa2 aja obatnya buanyak bgt sperti ingin mandi salep,padahal hanya alergi biasa, tlg utk team managemen rs bmc, agar sekiranya membantu pasien sakit jgn hanya dilht dr segi komersil saja tp tlg mutu dr penangan pasiennya agar ditinjau lg, krn pasien bkn sekedar dr obyek komersil semata2, mrk butuh penangan yg lebih baik lg, krn mrk sdh menderita dgn penyakitnya jangan lah di bebani dgn menakutin pasien, ingat kode etik serta sumpah jabtan ahli medis. trm ksh.

  • 9 December 2008 - 1:35 pm | Permalink

    siang pak doni!
    salam kenal, saya YUDI, yaps boleh minta tolong apa memang BMC buth NURSE coz saya medic, ya tertarik juga boleh tau alamt lengkap n fict dar BMC tersebut, thanks

  • dewi
    14 December 2008 - 12:01 pm | Permalink

    mmm…selama ini sih kalau sakit memang selalu ke BMC. Bulan lalu juga berobat kesana dikarenakan adanya infeksi d saluran vagina. cuma yang bikin pertanyaan untuk saya adalah dokternya !! saya sudah bikin janji untuk datang jam 2 siang ke bagian ginekolog, dan sebelum jam 2 siang saya sudah di rumah sakit tersebut. tapi tunggu punya tunggu dokternya gak dateng2, padahal sudah lewat jam 2. kemudian sekitar jam 2.45 saya di ebru tau oleh susternya bahwa dokter tidak bisa datang dikarenakan sedang berada di rumah sakit lain dan saya dirujuk untuk ke dokter yang akan praktek jam 4. saya pun setuju. tapi lagi2 saya harus menunggu dokternya lama. saya datang jam 4, dokternya datang jam 4.45…bagaimana ini??? kemudian ketika pembayaran dan saya lupa untuk membayar hasil lab, pihak rumah sakit menelpon saya sampai 3 kali untuk mengingatkan bahwa saya belum membayar hasil lab. kenapa jika soal uang cepat reaksinya?? sedangkan ketika kita musti menunggu dokternya hampir sejam tidak ada tanggapan cepat dari pihak rumah sakit??

  • ghani purwo s
    17 December 2008 - 10:47 am | Permalink

    saya lulusan D3 fisioterapi UPN jakarta thn 2008, ingin melamar sebagai fisioterpi BMC yang Bpk/Ibu pimpin. tolong hub ke (021)84931908/085697458387.
    trimakasih atas informasinya.

  • Deddy
    28 December 2008 - 1:39 am | Permalink

    BMC bagus sekali tapi sayang ada yang kurang mendukung yaitu para dokter2nya.Terutama dokter spesialis bedahnya yaitu dter Agil Salim.Ramah,banyak senyum namun hasil kerjanya asal-asalan dan tidak disiplin waktu.Saya sebagai padien sudah puasa 12 jam,tapi ini bisa terjadi.Kenapa di Rumah Sakit sebagus itu ada dokter yang brengsek.

  • amira
    30 December 2008 - 6:01 pm | Permalink

    BMC aneh bentuk gedungnya,kamar2 tdk ada jendela.Lalu tdk ada dokter kandungan yg profesional.Disamping ituara dokter senang ngaret,ya dokter anak ataupun dokter lainnya.Termasuk dokter bedahnya komersial dan matre.Yang seharusnya tidak dioperasi tapi diharuskan melakukan opersai bahkan ditawarkan opererasi dirumah??takutlah..ada ijin apa tidak,mana saya tau???BMC tolong diperhatikan kualitas dojter-dokternya!

  • VERONICA
    17 January 2009 - 10:06 pm | Permalink

    SAYA PERNAH DI PERIKSA SAMA DR.AGIL SALIM.AWALNYA MAU KONSUL AJA,RAMAH MEMANG,TAPI JAHIL DAN GENIT.SAKIT DIBAGIAN YANG LAIN TAPI PERIKSANYA DITEMPAT YANG LAIN DAN TIDAK WAJAR.APA HUBUNGANNYAAA?? SANGAT TIDAK PROFESIONAL!PANTAS SAJA MASALAH YANG DITIMBULKAN DOKTER AGIL BANYAK!SADAR DOK.DOKTER KAN SUDAH TIDAK MUDA LAGI!

  • Dedy
    19 January 2009 - 9:40 pm | Permalink

    Di BMC,ada dr.Bariah Agil.Saya ketemu di UGD saat anak sy sakit.Begitu sy tau ternyata dokter tsb hanya dokter umum?sy complaint..!Kok bisa dokter melakukan operasi?itu namanya mal praktek!Sombong pula seakan-akan lebih pintar.Sayang…RS sebagus itu dicemari dengan dokter seperti Bariah Agil yang sangat tidak profesional sebagai dokter…

  • syaiful
    9 February 2009 - 6:38 pm | Permalink

    anak saya tgl 1feb09 masuk BMC karena muntah2.awalnya diperiksa di UGD. kesan dokter di UGD bagus dan komunikatif. krn harus dirawat, lalu saya pesen kamar.dpt kelas 2B. dilihat kondisi kamar bagus, bgt juga kamar mandinya.lalu ditanya untuk menu besok. karena anak saya memiliki alergi thd makanan tertentu dan setelah konsultasi jg dengan dokter anaknya. maka sang dokter beri list yang harus dipantang ke bag gizi.hari pertama anak saya harus puasa, hari kedua bgt tak muntah lagi. boleh makan. ternyata diberi makanan yang menyebabkan alerginya timbul. kami tidak menyadari, karena pada makanan tertulis nama anak saya dan kamipikir cukup aman. klimaksnya hari ke empat anak saya diberi “cendol”. dari hari kedua s/d kelima anak saya jadi menderita diare. dokter anak saat visit tanya ke kami, apakah kami memberikan makanan dari luar? kami jawab tidak, lalu kami tunjukkan makanan yang diberikan RS. sang dokter kaget, dia melihat cendol, telor dll. lalu sang dokter komplain ke bag gizi. dengan seenaknya bag gizi bilang: bahwa makanan tersebut untuk orang tuanya. maksudya apa ini, sudah jelas anak saya pasien dan juga pada menu makanan tertulis nama anak saya. kmi lakukan komplain tertulis. lalu pihak marketing dan bag gizi mendatangi kami dan minta maaf.tp bag gizi tetap berkilah bahwa menu tsb untuk orang tua.
    anak saya seharusnya inap 3 hari, jadi 1 minggu karena salah makan.BMC mkn harus perlu belajar lagi dalam menangani pasien2 yang alergi dan koordinasi tiap bagian harus ditingkatkan.

  • suami
    24 February 2009 - 11:00 pm | Permalink

    SAYA PERNAH DI PERIKSA SAMA DR.AGIL SALIM.AWALNYA MAU KONSUL AJA,RAMAH MEMANG,TAPI JAHIL DAN GENIT.SAKIT DIBAGIAN YANG LAIN TAPI PERIKSANYA DITEMPAT YANG LAIN DAN TIDAK WAJAR.APA HUBUNGANNYAAA?? SANGAT TIDAK PROFESIONAL!PANTAS SAJA MASALAH YANG DITIMBULKAN DOKTER AGIL BANYAK!SADAR DOK.DOKTER KAN SUDAH TIDAK MUDA LAGI!——
    hati-hati jg dg dr agus taolin, di cibinong, ngejar2 istri org, ketahuan sama istri dan anaknya.. bukan gosip. yg nulis ini suaminya yg dikejar-kejar dokter itu! istrinya sendiri aja ngatain dia “bajingan”.
    istri saya sdh berobat ama dia 3 th ga sembuh2, rupanya sengaja supaya istri saya balik2 lg. dia sms ngajak chekin lha dasar buaya! kalau macem2 lg saya akan buat tulisan ke media.

  • Mom'z
    15 March 2009 - 11:10 pm | Permalink

    Bmc bgus, bngunanny keren, prwatny cntix n ramah.. Plyananny okey trutama r.bayi… Pokoknya 5 jmpol dweh bwt r.bayi.. Slm kngen bwt prwt r.bayì mkch xa anakqu skrng dah gde n shat..

  • nn.
    17 March 2009 - 11:01 pm | Permalink

    saya harap untuk komentar disinijangan mengumabar cerita” yang dapat merusak nama baik dokter” di BMC. apalagi seperti mengancam”. kalau punya etika tolong jangan mengumbar hal” yang tidak baik di ruang publik seperti ini.selesaikan baik”.jangan beraninya hanya di forum seperti ini.thanks.

  • Yemima
    20 March 2009 - 12:46 pm | Permalink

    Saya pernah di opname sewaktu hamil krn diare. Pada hari ke-2 di menu makan siang saya terdapat kotoran dan berbau. Saya rasa itu tai cicak atau tikus krn baunya pesing. Wah saya marah2 sama bagian pantry dan gizi nya. Tp dengan mudahnya mereka bilang akan diganti baru. Lha, saya kan lagi hamil n diare pula. Lalu dokter kandungan dan anak. Alamak!!! Jagonya ngaret. Kita kaya nunggu kereta senja lewat. Lama bgt! Anyway, untuk kebersihan, oke lah BMC. Dokter kandungannya juga sangat teliti, baik, ramah, mau denger keluhan pasien (Dr. Farchan Djoened SpoG). Istrinya yang cantik tuh Dr. Hadining Setyawati Ikhsan SpA juga ramah dan teliti. Cuma utk dokter2 umum di IGD supaya lebih ramah sama pasien.

  • xxx
    25 March 2009 - 2:33 pm | Permalink

    Yg jls profesinya’dokter’yahh menyembuhkan pasien..tdk ada alasan mengurusi masalah kehidupan pribadinya..SALAH TEMPAT?! Salut buat dokter di BMC, “Semakin tinggi pohon makin di terpa angin” tenang sj dok tidak semudah itu menjatuhkan nama baik seorg dokter, apa lg yg bgt b’jasa..

  • 1 2 3 4

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *