Bogor Medical Center

Seminggu ini Audin sudah sakit diare. Dua hari ini bahkan saya sengaja mengambil waktu ijin tidak masuk kantor hanya untuk membantu istri yang mulai kewalahan dengan keadaan Audin.
Hari selasa sore, saya dan istri akhirnya membawa Audin berobat ke Dr. Suminta yang saat itu praktek di RSIA Hermina Bogor langganan kami. Sebagai informasi, dokter yang satu ini adalah juga merupakan salah satu dokter saya juga dahulu. Kebayang kan sudah seberapa tuanya dokter ini 🙂
Uyut Suminta kemudian meminta Audin di tes feses dan darah. Untuk tes darah dapat dilakukan saat itu juga sementara untuk feses tidak bisa karena harus diambil saat Audin tidak mengenakan kain pampers. Pak Dokter kemudian hanya memberikan resep Pedyalite beberapa botol.
Sampel feses Audin baru bisa kami peroleh pada rabu sore-nya. Setelah hasil lab selesai kami mencoba menghubungi Pak Dokter di rumahnya dan diperoleh informasi bahwa beliau praktek di Bogor Medical Center (BMC). Segera saja saya menghubungi BMC untuk melakukan registrasi.
Sampai di BMC… komentar pertama yang keluar, gedungnya wah.. mewah betul. Saat masuk yang terpikir kemudian adalah.. kok mirip hotel yak .. hehe. Para pegawai front-nya menggunakan pakaian berwarna merah yang jauh dari kesan pegawai rumah sakit. Melakukan registrasi sebentar dan kemudian dirujuk untuk menuju poliklinik. Yah… BMC adalah rumah sakit umum dan bukan rumah sakit khusus ibu dan anak seperti Hermina.
Audin kemudian ditimbang… hmm.. masih menggunakan timbangan analog. Namun karena rewel Audin ditimbang beserta saya dan kemudian saya ditimbang sendiri. Entah mengapa suster salah menghitung berat badan Audin sampai saya meminta timbang ulang… ingat, kemarin Audin baru saja ditimbang di Hermina menggunakan timbangan digital.
Karena uyut Suminta masih “visit” pasien di ruang rawat inap, saya sempat mencicipi ruang musholla-nya BMC. Sungguh sangat kecil. Terletak di sebelah lift dan bila menilik-nilik ukurannya sepertinya ruangan ini mungkin rencana awalnya adalah lift kedua tapi kemudian dibatalkan dan dijadikan musholla. Hmmm.. mungkin di tempat lain ada musholla yang lebih besar lagi.. mudah-mudahan.
Setelah memindahkan ruangan periksa dari ruang 6 ke ruang 1 akhirnya kami masuk ke ruang periksa. Menyerahkan hasil lab dan ngobrol-ngobrol sedikit. Saya sempat memperhatikan adanya sebuah PC di ruangan tersebut. Agak bertanya-tanya juga karena bukankan ruangan periksa harusnya steril? Bagaimana sebuah PC disterilisasi di ruangan itu ya? Dan sepertinya pun jarang digunakan oleh para dokter. Yang pasti sih uyut Suminta tidak mempergunakannya 🙂
Apotik dan proses pembayaran… mmm.. sama saja dengan rumah sakit – rumah sakit lainnya.

Pada akhirnya saya hanya dapat berkomentar bahwa untuk wilayah Bogor, BMC memang rumah sakit umum dengan konsep modern yang jauh lebih baik dari RS PMI Bogor ataupun RS Karya Bakti. Ini semua dilihat dari segi kebersihan, kerapihan tata administrasi dan keunikan seragam. Untuk RS Azra belum bisa memberi komentar karena belum pernah (mudah-mudahan tidak pernah) menjadi pasien di sana. Sedangkan untuk rumah sakit khusus anak sepertinya belum ada yang menyaingi RSIA Hermina deh.

97 Comments

  • syahril
    5 July 2010 - 4:24 pm | Permalink

    Saya sedang mencari pekerjaan yg dekat dengan rumah di bogor. Please info kalau ada posisi loker accounting di BMC. Pengalaman >10th,bisa buat laporan keuangan & analisanya. Thks

  • vera
    18 August 2010 - 8:49 pm | Permalink

    Sy berterimakasih sekali kepada dr. Agus taolin, minggu lalu papa sy dirawat di slah satu rs di bgr sampai msk ICU selama 4hr, ada saran utk pindah rs dgn rekomen dr. Agus taolin, stlh dipindah dan ditangani beliau, subhanallah dlm wkt 3hr papa sy sdh bs diijinkan pulang dr rs, sy sangat sangat berterimakasih atas jasa dr. Agus Taolin yg luar biasa, bravo dokter!! Jgn dengarkan fitnahan2 buruk yg dpt menggangu kinerja. Terus bekerja membantu para pasien. Tetap semangat 🙂

  • kokbrut
    9 September 2010 - 5:33 pm | Permalink

    BEGINI SEMUANYA….
    1.DR.PERTAMA MANUSIA JUGA..
    2.DR. MEREKA HARUS BAYAR MAHAL WAKTU KULIAH
    3.DR. MEMIKIRKAN BAGAIAMANA CARANYA BALIK MODAL,SELAMA BELIAU KULIAH ( DI NEGARA INI BEASISWA MASIH LANGKA )
    4.DR. PASTI AKAN PRAKTEK LEBIH DARI RUMAH SAKIT,DAN WAJAR NAUN PASTI AKAN SERING TELAT..KARENA BANYAKNYA PASIEN RAWAT INAP DAN JALAN.
    5.KALO INGIN DRNYA ONTIME,DR HARUS PRAKTEK DI SATU ATAU 2 RUMAH SAKIT SAJA…TAPI PADA SANGGUP GA BAYARNYA HAII PARA PASIEN2 KALO JASA KONSULNYA SAJA 500.000 PER ORANG….,( YA KALO ANDA EMANG YANG KAYA DARI HASIL UANG KORUPSI GA MASALAH…,ATAU PUN YANG BUKAN KORUPTOR, TAPI BAGI KAMI PASIEN MISKIN??…)

    5.RUMAH SAKIT MULTI KOMPLICATED MASALAH,DI DALAMNYA SERBA STREZZ,BAIK DARI PETUGAS MEDIS,NON MEDIS,ATAUPUN PASIEN…..BEDA DENGAN ORANG YANG BERKUNJUNG KE HOTELLL…!!

    6.SEMUA DI INDONESIA INI SERBA MASALAH…..,KARENA APA KORUPSIIIIII!!!!! LAHH….SEMUA PERMASALAHAN,MAU TENTANG RUMH SAKIT KEK,EKONOI KEQ,POLITIK KEQ,KEMISKINAN KEQ….PADA SADAR GA SIHHHH KARENA KARENA KORUPSIIIIIIIIII….

    7.MASIH BERSYUKUR, ANDA PASIEN2 KAYA MASIH BISA BEROBAT DI DI INDONESIA, MAU BMC KEQ,BMD,BMR.ATAU BBB (GRUP NYA RAFI AHMAD ITUMAH HEEHEHE )ATAU DI UJUNG DUNIA….YANG PENTING MAH SEMBUHH..KALO GA SEMBUH YAA TUHAN GA NGINGINNIN SEMBUH KALEEE……KARENA DOSAS ANDA TERLALU BERATZZZ…..WKWKWKW

    8.PASIEN2 KAYA JANGAN BELAGU LAHHH…KAYA UANGNYA HALALL AJAH…( WAT PASIEN KAYA TP JUJUR MAAF YAA….HEHEH)

    9 BERANTSSS KORUPSIII!!! ITU YANG MENYEBABKAN SAYA GA MAU JADI PERAWAT LAGI DI NEGRI INI….DAH GAJI KECIL,NGURUSIN E”E EH DI MARAH2HIN PASIEN,KAYA BENTAKIN KE BABUNYANYA AJAAA……ASAL TAU YA…KITA JUGA SERING KENA OMEL DOKTER TAUUUU…HAHAHAHA

    10.BERANTAZZZZZ KORUPSIIIIIIII !!!!

  • alone
    22 September 2010 - 2:19 am | Permalink

    gw bingung ma semua org yg nge judge bmc ma dokternya ini itu. yg blom pasti benar dan salah…seharusnya kita menyikapinya dengan dewasa saja…kalo mau komplain lsg aja jgn di belakang…percuma…sama aja banci tau ga sich…

  • nn
    19 October 2010 - 1:34 pm | Permalink

    Sudah banyak kok yang punya profesi dokter di Indonesia ini n rumah sakit juga dah banyak. Yang mahal juga belum tentu kualitasnya baik bahkan terlalu dilebih-lebihkan sehingga merugikan pasien. cari aja dokter yang baik hati, tidak sekedar materi.kenapa berobat aja harus dr korupsi.

  • 26 October 2010 - 8:45 pm | Permalink

    pasien adalah orang yang sakit, keluarga juga bisa sakit moral maupun materiil ( kalau udah kelamaan nunggu yang sakit ama biaya RS membengkak ) jadi kalo mereka komplain, marah2 bisa dimaklumin, tapi jangan mengambil ‘kesempatan’ atas hal tersebut diatas.
    dokter adalah orang yang membantu secara medis, tapi mereka juga manusia yang punya kelebihan dan kekurangan
    jadi… kalau pasien merasa tidak nyaman terhadapan dokternya, ya PINDAH RS aja, atau kalau dokter udah gak nyaman secara non medis terhadapan pasiennya, RUJUK aja ke RS lain…..
    bereskan… jadi gak ada yang gontok2kan atau saling nyela sama lain… hidup CUMA SEKALI aja kok dibuat SUSAH sich…

  • ihsan
    7 January 2011 - 10:18 pm | Permalink

    awalnya dari apotik dan klinik renata di bilangan bangbarung bogor. seperti biasa, pergi ke dokter baru, ya pasti skeptis. awalnya demam n pusing aja, plus batuk pilek yg gag sembuh2. lama2 kok lemes yaa .. akhirnya cabs ke dr. Agus Taolin Sp.D, nama yang unik.

    kesan pertama; okay .. err, dokter elegan tp gag berlebihan, bersih, logat menado, gag banyak bicara, yg penting aja. cek dikit ini itu, lgs usg .. trus cek darah .. alamak! kenapa jd berat begini (maklum katro urusan medik). pas di cek darah, hasilnya? .. eng ing eeng .. Salmonella Typhi = positif, artinya TIPES gan! seumur2 baru kali ini disambangin penyakit tipes.

    gw rasa, ni dokter cepet juga reaksinya. alhasil dikasih obat n nasehat. gw pikir obatnya mahal, ternyata murah juga. tipes = 5 hari kelarrrr .. hehehe .. alhamdulillah penyakit diangkat Yang Maha Kuasa, thanks dr. Agus.

    BMC? .. sekarang bokap gw lagi dirawat di BMC, ruang VIP, mantab, kyk hotel abis. keknya untuk keluhan macem2 komen yg sebelumnya dah gag gw temuin lagi. dokter telat mah wajarlah. makanan n segala macemnya dah cukup baiklah.

    tuk cerita miring dr agus n agil, gw gag peduli lah .. secara lom pernah ngalemin. for the record, agil salim pernah ngoperasi kaki nyokap gw, ngoperasi leher kk ipar gw, sembuh total tanpa ada rasa kecewa yg tertinggal. mungkin lu pada sial aje kali ye .. but klo gw sey positif thinking aja.

    pun klo emang bokap gw tidak tertolong oleh BMC, ya emang dah waktunya pergi dari dunia ini, lagian gag sanggup liat beban penyakit yg bokap gw derita.

    PS: gw bukan org tajir, tapi rejeki gag kemana, n gw pantang korupsi, biaya dari hasil keringet gw sendiri ngedesain web .. hehehe (ini buat yang capslock dendam kesumat ama koruptor).

    ixan.

  • anti
    17 January 2011 - 4:01 pm | Permalink

    nimbrung …ah! …punya juga cerita soal dr. agus taolin, pernah perut sy rasa ga enak (kali akibat makan siang sa-ketemunya..) pada bulan maret 2010. diobatin dokter dekat rmh blm sembuh juga…akhirnya sambil antar suami sy ikutan periksa. di USG sebentar, liatin hasil lab, kasih resep obat…. dokter bilang 3 hari juga nanti baik…eh…beneran..alhamdulilah badanku langsung enak dan perut langsung mantap… sekarang dr. agus terapi suamiku dengan sabar…, kadang sy heran juga ..nii dokter penyakit dalam apa psikolog ya..? awalnya emang rada jaim…(he he sori dok….) tapi lama2 ok juga…banyak kasih tau kita. emang beliau itu kalo perlu sedikit bicara, akan ga banyak bicara…, tapi begitu kita perlukan beliau banyak bicara bisa betah kita denger si dokter ini…. Gitu juga dengan obat, kalo perlu kita minum obat, dia akan kasih obat…, kalo tidak perlu…ya ga ngasih..dia bilang..on demand saja… Asik punya lah pokonya! tengkyuuu ya dokter…

  • Tigan
    31 March 2011 - 3:18 pm | Permalink

    Dokter Agus taolin …

    Ternyata dokter yang baik,asal praktek di rs mana saja penuh dengan antrian pasien .ini bukan karena terkait kepintarannya saja.tetapi karena dia memang dokter yang benar-benar mengabdi guna menolong sesama tanpa membedakan status sosial.
    Suatu hari saya adalah pasien dr Agus taolin ,pernah ditolong olehnya di suatu rumah sakit daerah bogor yang tak akan kulupakan seumur hidup ku ini bukan terkait besar kecil nilainya. tetapi hatinya yang tulus benar-benar monolong orang yang kesusahan.
    Selamat bekerja Dr,Agus Taolin semoga Panjang Umur.

  • Tommy
    22 July 2011 - 11:41 am | Permalink

    DOkter Agus Taolin, Spd.

    Beliau adalah seorang dokter yang sangat cocok dengan SPD’nya, karna beliau sangat Professional dalam melaksanakan tugasnya, competency yang dimilikinya juga sangat banyak selain ahlinya dalam bidang Internist, tapi beliau juga memiliki others competency yaitu : Good Skill, Good Communication, Good Personality, Low Profile, etc. dan saya beserta keluarga (Istri & Anak2) adalah langganan tetap Dokter Agus Taolin. beliau tidak pernah merasa mengeluh didepan para pasiennya walau terkadang terlihat lelah pd wajahnya, artinya bahwa beliau tetap memberikan semangat kepada semua pasien dan tetap berpegang teguh sebagai dokter untuk memberikan pelayanan trbaiknya. Kami doakan agar Dokter Agus Taolin, SPD. beserta keluarganya agar tetap diberikan kesehatan dan kekuatan, Amin. Salam Hormat (Tommy S. Kesowo). 🙂

  • Uyung
    23 September 2011 - 11:51 am | Permalink

    ehhmmm…kalo dari pengalaman, beberapa kali keluar masuk rumah sakit dengan sakit yang sama, saya malah lebih puas dengan pelayanan BMC dibanding RS lainnya yang ada di bogor. okelah bangunannya yang terkesan mewah, tapi dari segi harga malah masih lebih terjangkau dibanding RS lain. ditambah lagi pelayanan dokter, perawat, administrasi, dll yang juga memuaskan dibanding RS lain. bahkan saya lebih memilih melahirkan di BMC dibanding RSIA karena pelayanannya yang membuat hati tenang. saya malah dapat pengalaman yang bikin ga mau balik lagi ke RS lain baik karena harga nya yang mahal, pelayanan dokter, perawat or kenyamanan fasilitas nya. bahkan saya juga lebih memilih BMC untuk semua keperluan medis keluarga. pokoke nyaman & bikin orang sakit makin stress deh kalo di BMC mah.

  • Via
    21 November 2011 - 5:33 pm | Permalink

    Sy salah satu pengguna RS BMC, bagi saya BMC adalah rumah sakit yang Baik (Pelayanan)& Nyaman ( Bersih & Rapi), klw dibilang seperti Hotel tidak juga karena klw kita lihat RS di jakarta lebih mewah dan bagus, akan tetapi buat RS BMC memang paling enak buat saya dan keluarga, selama ini sy pengguna RS YPK Menteng dan Budi Kemuliaan akan tetapi setelah kami mengenal BMC dan dokter anak pun cocok, maka kami putuskan untuk saat ini kami menggunakan RS tersebut.

    Sampai anak ke 2,walaupun sy lahir dijakarta karena sy percaya dgn Dr Anak Aris S, sy putuskan anak ke 2 dr lahir untuk keperluan imunisai sampai saat ini menggunakan beliau dan alhamdulillah cocok bgt dan sy tidak menggunakan Dr Darlan Darwin di Rs YPK menteng karena dulu waktu anak pertama sy bolak balik bogor-jakarta hanya untuk keperluan sakit dan imunisasi untuk anak2 sy.

    Untuk harga BMC jauh lebih murah dibanding RS lain, sy sekeluarga sangat nyaman, di RS tersebut seperti berada di rumah dan penataan yang rapi, terutama kebersihan RS tersebut sangat-sangat baik, cafetarian di sudut RS pun sangat bersih dan nyaman bila kita makan disana dengan harga yg terjangkau dan banyak pilihan.

    sy pernah beberapa menggunakan RS Ibu dan Anak di Bogor tempat Dr Aris S praktek akan tetapi sy selalu memilih BMC klw tidak kepepet terpaksa mencari dimana saat ini Dr trsb praktek.

    Seharusnya memang seperti RS BMC di daerah bogor, menciptakan RS yang nyaman, bersih dan baik karena klw kita melihat dr depan RS.BMC biasa saja akan tetapi bila kita masuk baru kita tau RS BMC sangat nyaman, bersih dan tidak mahal, karena sy sudah bandingan jika berobat di tempat RS A sekian sedangkan di BMC sekian dan bila menggunakan asuransi sangat masuk akan nombok nya tidak mahal seperti RS lain.

    kalau masalah dokter sy tidak bisa rekomen karena cocok2an akan tetapi alhamdulillah untuk saat ini sy dan suami cocok dgn dokter2nya sedangkan anak2 kami hanya cocok dgn dokter anak Aris S, sekarang sy tidak perlu pusing bila sakit dan ga perlu juga ke Jakarta, karena memang sudah mendapatkan RS terbaik di Bogor, Maaf ya sy tidak membela Rs BMC akan tetapi sy hanya menceritakan apa yg bisa saya sampaikan karena sy juga salah satu yg sulit percaya akan Rumah Sakit dulunya sebelum ketemu RS BMC karena sy tidak ada rekoment untuk RS di daerah Bogor, sebenarnya sy tidak perduli RS manapun yg penting sy akan cri dokter2 yg pernah nangani kami dan anak2 walaupun bukan di RS besar akan tetapi Dr tersebut praktek akan kmi kunjungi, akan tetapi sebaiknya RS bogor bisa senyaman dan sebersih BMC. 😉

  • Desy Erisawani
    17 July 2012 - 5:28 pm | Permalink

    Baru tahun lalu saya sakit dan di tangani oleh dokter Agus Taolin. Pertama saya dirawat di BMC, dokter datang jam 1 malem.. pelayanan di UGD pun sangat ramah seramah ramahnya ramah.. beda banget sama rumah sakit lain di bogor.. dari situ aja udah keliatan dokternya dan rumah sakitnya niat banget.. beliau juga baik ko, mau diskusi masalah obat mau generik apa gimana..
    dan ketika kontrol lagi, baru pertama nih sama dokter Agus Taolin di cek dengan benar2 teliti..

    Jadi menurutku.. dokter Agus Taolin baik2 saja..

  • 1 August 2012 - 10:38 am | Permalink

    sippp, mantab nih infonya buat backpacker’an

  • Dhewa
    11 October 2012 - 11:22 am | Permalink

    Saya & keluarga sudah ke BMC sejak RS ini masih awal dibuka. Masalah dokter ngaret itu memang menjengkelkan, buang waktu dan melelahkan apalagi bagi pasien yg notabene dalam keadaan butuh penanganan. Tapi itu situasi umum di Indonesia, sulit dihindari untuk waktu-waktu sekarang. Tenaga dokter spesialis di Indonesia jumlahnya masih sangat minim, sehingga Pemerintah belum bisa membatasi satu dokter hanya praktek di satu RS. Bahkan spesialisasi tertentu yg sangat jarang, dokternya praktek di kota berbeda.. terpaksa kita maklumi. Mudah2an dokter bagus di Indonesia dari waktu ke waktu terus bertambah!
    Overall, bertahun2 menyerahkan urusan kesehatan ke BMC, cukup puas dan belum ada keinginan pindah RS lain.
    Sekedar cerita, dulu sebelum ada BMC, saya biasa ke RS A, pelayanan dan keramahannya kurang. Ruang tunggu poliklinik/apotek seperti pasar. Paling trauma ketika saya dilarikan ke IGD-nya karena mendadak sakit kepala hebat. Di IGD, perawatnya sok sibuk lain2, saya dianggurin. Tidak ramah. Dokternya harus ditunggu. Adik saya berkeras opname dulu sampai jelas sakit apa, sampai dokter spesialis syaraf datang. Lucunya, perawatnya kasak-kusuk sesama mereka, “Cuma sakit kepala, minta opname segala!”. Sangat tidak sopan. Dua hari kemudian, hasil CT-scan menunjukkan ada pendarahan di otak saya (stroke). Alhamdulillah Tuhan masih melindungi saya. Sejak kejadian itu saya kapok berurusan dengan RS tersebut. Perawat adalah ujung tombak rumah sakit, layani saja keluhan pasien, ramah, tanggap, dan tidak usah komentar di luar kapasitasnya (sok tahu).
    Hal seperti itu tidak pernah saya alami di BMC. Perawat2nya baik, ramah, dan tanggap. Dan saya perhatikan hubungan dokter-perawat di BMC juga bagus, komunikatif sekali.. beda dengan RS lain. Mungkin poin ini harus ditiru RS lain, agar perawat merasa dihargai, tidak melampiaskan stress pekerjaan ke pasien. Salut yg luar biasa kepada manajemen dan pembinaan BMC yg memperhatikan hal-hal pelayanan seperti ini, menunjang kesembuhan pasien juga (kesembuhan juga ada faktor mental kan?).
    Mengenai dokter, tentu cocok-cocokan. Tapi rata2 dokter BMC sangat komunikatif jika kita bertanya dengan sopan apa yg perlu ditanyakan, meski pasiennya banyak. Beberapa dokter bahkan dengan baik hati memberi nomer hp mereka untuk kondisi pemantauan. Yg menurut saya masih kurang optimal, dokter gigi.. tapi itu pendapat pribadi ya (saya memilih klinik lain untuk urusan gigi). Juga dokter Bariah Agil (IGD), alangkah lebih baiknya seorang dokter menjaga berat badan. Bukan comel soal fisik, tapi tentunya secara kesehatan kita semua tahu obesitas itu tidak sehat, dok.. apalagi anda seorang dokter.. beri kesan yg baik bahwa untuk memperhatikan kesehatan org lain anda juga memperhatikan kesehatan anda sendiri.. maaf ya.. 😉
    Bravo Dr. Ali Sjahri… semoga BMC bisa terus mempertahankan pelayanannya seperti ini (tambah rame aza ya BMC!), dan lebih meningkat lagi dalam hal kecepatan… 🙂

  • agp
    9 January 2013 - 11:20 pm | Permalink

    boat yang udah menghina dr. Agus dan istrinya, hati2 bicara nya. saya kenal sekali dgn istri nya, beliau tidak seperti yg kalian katakan. itu karena kalian aja yg berniat mengganggu RT mereka. dr. Agus tidak akan macam2 klo bukan kalian yg memulai. kebaikannya sering dimanfaatkan cewek2 yg ngga punya moral krn punya niat utk merusak RT mereka. cuma cewek murahan yg mau deketin laki2 yg sudah berkeluarga. tolong kalo komentar bicaranya dijaga, terimakasih.

  • risya
    12 January 2013 - 11:52 am | Permalink

    sayang bgt sich jurnal yg harusnya utk berbagi informasi malah dipakai utk komentar2 yg negatif daN malah tdk memberi informasi2 yg bermanfaat. banyak komentar dari orang2 yg seperti tdk bermoral dan terlihat iri sampai seperti ingin menjatuhkan dr. agus dan keluarganya. saya malah malu sendiri membacanya, jadi seperti jurnal murahan yg tdk pantas dimuat. tak sepantasnya mengomentari masalah orang lain, akan lebih baik introspeksi diri masing2, apakah pantas berkomentar yg menjatuhkan orang seperti itu?? saya malah berfikir yg berkomentar negatif, justru mereka sendiri yg tidak bermoral dan iri hati, yg punya niat buruk utk merusak rumah tangga orang.

  • susi setyowati
    3 February 2013 - 5:55 am | Permalink

    Hmmm so far rs bmc sih bagus,semoga sukses terus

  • Jusniati Andanu
    3 February 2013 - 6:15 am | Permalink

    Saya selalu berobat dan mengantar keluarga berobat ke IGD RS BMC,sejauh ini baik2 saja,dr.Alini,dr.susantri,dr.angelique,dr.Cyntia,dan dr.Bariah yg meskipun berbadan besar tp lincah,(tp tu dokter kemana ya? Sy kangen sm dia,abis humble orgnya)mereka semua baik,ramah dan cukup berkompetenlah dan gak sotoy, saya justru menyayangkan sejak masuknya dokter baru,dr.Ristanti meskipun mungkin pengetahuannya lumayan,tapi attitudenya sebagai dokter agak kurang (bukan hak saya sih menilai)karena beberapa kali saat saya makan di cafe RS,saya melihat dia bersama teman2nya yg maaf..berpakaian kurang pantas dan tertawa ngakak,mengganggu kami yg sedang,beberapa kali adik saya bertemu dengan dr.Ristanti di cafe2 spt VJ’s,See LOok Red ato Redavin..berangkul2an dgn laki2,mabuk(kali ini sih sering banget)sekali lg bukan hak saya menjudge tapi kasihan aja sm dokter2 lain yg ada disana,nanti dicap sama,tukang dugem,tolong dokter di jaga attitudennya

  • ninoy
    6 July 2013 - 9:59 am | Permalink

    Hi hi hi LUCU DAH

    Testimoni positifnya gak KEBANYAKAN tuh?
    Malah jadi MENCURIGAKAN.

    Jadi baca yang NEGATIF saja dweeh … he he

    Sepertinya ada juga perseteruan PRIBADI orang dalam yak, LUCU ABIS deh …

  • Bla
    30 January 2014 - 11:22 pm | Permalink

    Mungkin yang perlu diperbaiki dari sisi apotiknya, karena sering kali pasien yang sudah berobat, harus menunggu lama obat, hal ini karena pihak apotik tidak tertib dalam memberikan pelayanan, terlihat dari tidak teraturnya obat yang harus diselesaikan terlebih dahulu, dengan tidak adanya nomor urut, sehingga sering kali pasien yang datang lebih dahulu dilayani belakangan. Apalagi ditambah dengan karyawan apotik yang tidak ramah, lebih baik karyawan seperti ini dipecat dan digantikan dengan karyawan yang lebih baik, agar citra RS. BMC Bogor menjadi lebih baik.

  • Elida
    22 February 2018 - 7:05 am | Permalink

    Saya peeiksa ke BMC sdh 4x balik…pertama katanya dokternya cuti,,besok da…pas besokkannya saya kesana…pdhl sya brgkt pagi ,,katanya kuotanya abis…dr agus taolin bgyn oenyakit dalam kgeh mnrma hnya 5 pasien…trs besokkannya lg sya balik lago…dah kesana pagi bgtz dr eumah jam 3 katanya dr nya ijin lagi…sya kesel bgtz sm RS ini…pdhl susah bgtz nyari dr kgeh..eh pas nmu ad di bmc mlhn playannan nya sprti ini,,sue bgtz….saya heran dg RS2 …sy prnh jg ke RS sentra medical cibinong…sdh ktmu dr penyakit dalam…kata dr nya sya suruh nggu 1 bulan nnt di tlpn dr RS…org sakit masa harus nggu 1 bulan…ya alloh RS2 ko bgtu…bpjs gak ada harganya bgtz…gimna org2 yg bnr2 mmbtuhkan yg gk punya pp2…sya klau dah ad uang mah mending kes aja bayar tu RS…tp untuk tindakan yg hrs sy lakukan harganya mhal bgtz….smg alloh yg mmbls RS2 yg menolak pasien secara hals…amin

  • Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *