Bogor Medical Center

Seminggu ini Audin sudah sakit diare. Dua hari ini bahkan saya sengaja mengambil waktu ijin tidak masuk kantor hanya untuk membantu istri yang mulai kewalahan dengan keadaan Audin.
Hari selasa sore, saya dan istri akhirnya membawa Audin berobat ke Dr. Suminta yang saat itu praktek di RSIA Hermina Bogor langganan kami. Sebagai informasi, dokter yang satu ini adalah juga merupakan salah satu dokter saya juga dahulu. Kebayang kan sudah seberapa tuanya dokter ini 🙂
Uyut Suminta kemudian meminta Audin di tes feses dan darah. Untuk tes darah dapat dilakukan saat itu juga sementara untuk feses tidak bisa karena harus diambil saat Audin tidak mengenakan kain pampers. Pak Dokter kemudian hanya memberikan resep Pedyalite beberapa botol.
Sampel feses Audin baru bisa kami peroleh pada rabu sore-nya. Setelah hasil lab selesai kami mencoba menghubungi Pak Dokter di rumahnya dan diperoleh informasi bahwa beliau praktek di Bogor Medical Center (BMC). Segera saja saya menghubungi BMC untuk melakukan registrasi.
Sampai di BMC… komentar pertama yang keluar, gedungnya wah.. mewah betul. Saat masuk yang terpikir kemudian adalah.. kok mirip hotel yak .. hehe. Para pegawai front-nya menggunakan pakaian berwarna merah yang jauh dari kesan pegawai rumah sakit. Melakukan registrasi sebentar dan kemudian dirujuk untuk menuju poliklinik. Yah… BMC adalah rumah sakit umum dan bukan rumah sakit khusus ibu dan anak seperti Hermina.
Audin kemudian ditimbang… hmm.. masih menggunakan timbangan analog. Namun karena rewel Audin ditimbang beserta saya dan kemudian saya ditimbang sendiri. Entah mengapa suster salah menghitung berat badan Audin sampai saya meminta timbang ulang… ingat, kemarin Audin baru saja ditimbang di Hermina menggunakan timbangan digital.
Karena uyut Suminta masih “visit” pasien di ruang rawat inap, saya sempat mencicipi ruang musholla-nya BMC. Sungguh sangat kecil. Terletak di sebelah lift dan bila menilik-nilik ukurannya sepertinya ruangan ini mungkin rencana awalnya adalah lift kedua tapi kemudian dibatalkan dan dijadikan musholla. Hmmm.. mungkin di tempat lain ada musholla yang lebih besar lagi.. mudah-mudahan.
Setelah memindahkan ruangan periksa dari ruang 6 ke ruang 1 akhirnya kami masuk ke ruang periksa. Menyerahkan hasil lab dan ngobrol-ngobrol sedikit. Saya sempat memperhatikan adanya sebuah PC di ruangan tersebut. Agak bertanya-tanya juga karena bukankan ruangan periksa harusnya steril? Bagaimana sebuah PC disterilisasi di ruangan itu ya? Dan sepertinya pun jarang digunakan oleh para dokter. Yang pasti sih uyut Suminta tidak mempergunakannya 🙂
Apotik dan proses pembayaran… mmm.. sama saja dengan rumah sakit – rumah sakit lainnya.

Pada akhirnya saya hanya dapat berkomentar bahwa untuk wilayah Bogor, BMC memang rumah sakit umum dengan konsep modern yang jauh lebih baik dari RS PMI Bogor ataupun RS Karya Bakti. Ini semua dilihat dari segi kebersihan, kerapihan tata administrasi dan keunikan seragam. Untuk RS Azra belum bisa memberi komentar karena belum pernah (mudah-mudahan tidak pernah) menjadi pasien di sana. Sedangkan untuk rumah sakit khusus anak sepertinya belum ada yang menyaingi RSIA Hermina deh.

97 Comments

  • sejawat
    7 November 2009 - 3:57 pm | Permalink

    saya mau comment Email Tn.Deddy ttg sejawat saya dr.Bariah agil: kita sbg dr.umum punya license u/ melakukan tindakan minor spt:paronichia,incisi abcess,dll yg memang Allow u/ GP alias dr.Umum..so sgt tdk adil kl menuduh MalPraktek,asal anda tahu tindakan yg dilakukan sdh sesuai dgn porsinya sebagai GP,jd sebaiknya bertanya dulu sblm menuduh

  • Sun
    10 November 2009 - 11:04 pm | Permalink

    To dr. Agus : yg sabaaar y dok, klo sy berobat ke doker menurut sy dokter jauh dr kesan spt komentr di atas. Smakin tenar seseorang smakn bnyk cobaanny.

  • renata
    13 November 2009 - 2:55 am | Permalink

    Saya sih setuju dgn komen dr sun, tp kometar psn itu sy rs tdk sepenuhnya salah,karna saya pernah telp ke HP dr.agus dgn maksud mau tanya ttg obat yg saya minum bkn mual,eh kbtln yg angkat HP istrinya,duuh kok segitu sombongnya,gak ada ramah2nya,perasaan sy berobat bayar kok,gak gratisan,dan sy pernah juga telp ke dr.Agil yg angkat istrinya,kayaknya gak gitu2 amat,saran niiiy buat dr.Agus yg baik,tolong istri anda diajar cara bersikap yg baik,kasihan nama dr.agus yg baik hati dirusak oleh istrinya yg sok kaya,and sok cantik itu

  • someone
    13 November 2009 - 3:04 am | Permalink

    For My dearest dr.Agus T spPD:For me he is a good doctor,baik,lembut tutur katanya,pantes banyak yg jatuh hati,perhatian sm pasien,kl mengobati cukup manjur,jadi tdk adil kl org sebaik itu di lihat sblh mata,dia juga manusia
    ada khilaf,keep your god work Mydoc’

  • Suwito
    18 November 2009 - 4:23 pm | Permalink

    “saya 15 thn tinggal di Holland,baru 3 thn terakhir tinggal di indonesia,atas recomendasi teman berobat di BMC,Ramah,Pelayanannya baik,bersih,dokter2nya yg di IGD tanggap,ramah,cukup pintar,gak kalah kok sm dokter yg di Holland & yg saya salut 80% wanita,Saluteee buat BMC”

  • Narsih
    18 November 2009 - 4:27 pm | Permalink

    “teman saya berobat ke BMC dgn dr.Agus Taolin SpPD,ramah,ganteng,tutur katanya lembut,1-2 bln berlalu,ternyata teman sy mau bercerai dgn suaminya,saya bingung, selidik punya selidik,ternyata yg menyarankan berpisah dr suaminya ternyata si dokter yg bersangkutan,kok bisa seorg dr menyarankan bgt,apapun masalahnya rasanya tdk pantas deh,camkan ya dokter

  • Someone
    20 November 2009 - 7:47 pm | Permalink

    Sbenarnya journal ini buat komentar pelayanan RS BMC or tuk jounal gosip dokter2ny yaaa…. ya klo bnr klo gk ksian fitnah tu…. ksian yg pny nama. Cr aj tu dok paling org2 dkt st.

  • Ryan
    21 November 2009 - 12:20 am | Permalink

    Bravo 4 fisioterapi BMC

  • maya
    18 January 2010 - 10:54 am | Permalink

    dr. agus taolin sy kenal 4 tahun lalu. cukup baik & sabar dlm menangani pasien. obat cukup manjur. sy kenal juga dg istrinya, dilihat pertama kali memang terkesan jutek, kita tidak bisa menjudge seseorang kl kita tidak kenal. kl uda kenal, cukup baik & sopan juga koq. ada istilah “tidak kenal, tidak sayang”. utk dokter agus yg makin tenar di bogor, tentunya pasti akan makin banyak cobaan & ujian. GBU & fam

  • Linda
    30 January 2010 - 12:36 pm | Permalink

    Pak Doni, Sy adalah pasien BMC dari mulai BMC berdiri krn tempat tinggal sy yg berdekatan dari situ….memang BMC itu gedungnya bagus, mewah, ga bau RS…pokoknya dari segi gedung tidak seperti RS yg lain2nya….tapiiii dari segi pelayanan sangat jauh sekali……rata2 O’on semua…dan ga punya etika.
    sy cuma mau berbagi beberapa pengalaman yg tidak nyaman:

    1. Mengenai pendaftaran: dulu waktu pertama kali tidak ada pendaftaran utk dr specialis, jadi pasien datang dan dpt no urut lsg, tapi sekarang calon pasien hrs mendaftar dulu utk mendapatkan no urut, tapi yg terjadi waktu itu sy sudah mendaftar tapi begitu datang di bagian pendaftaran, ada calon pasien yg datang dadakan tanpa mendaftar tapi mendapatkan no urut yg lebih dulu daripada yg mendaftar….protes sy hanya dianggap angin lalu sj oleh bagian pendaftaran.

    2. Kasir yg tidak ramah.

    3. Kasir yg berbicara kasar, contohnya: pada saat sy mau membayar seluruh biaya pengobatan/terapi kasir tidak mau menerima karena harus bayarnya per kedatangan sj, sedangkan sy mau langsung bayar sekaligus seluruh terapi sy dan itu juga bukan baru pertama kali nya sy bayar keseluruhan….eh malah di jawab oleh kasir nya ” ibu bayar sj ke petugas yg lama”…deg…lsg sy jawab “OK, mba cari petugasnya beberapa tahun yg lalu, sy tunggu.

    4. petugas apotik (bukan apoteker) yg sok tau.
    Petugasnya menerangkan obat dengan kata2 yg tidak pasti….sedangkan itu adalah obat yg akan di minum oleh manusia…bukan binatang….

    pokoknya banyak deh kejadian2 yg tidak nyaman sehubungan dengan pelayanan….belum lagi pelayanan rawat inap yg susternya super cuek….

    BMC tuh mahalnya doang…

  • naruto
    8 February 2010 - 3:35 am | Permalink

    Biasanya yang komen2 negatif ttg RS itu OKB (orang kaya baru), br dpt duit lebih dikit tp mental msh dusun..ato ngga OKN (orang kaya nanggung) yg sok2an di kelas vip pdhl duitnya abis bwt bayar perawatan, jadinya nyari2 ksalahan RS krn kesel sendiri..yah itulah watak bangsa INDON, bangsa hina

  • nindya
    20 February 2010 - 9:45 pm | Permalink

    “BMC buat saya sebuah RS yg cukup nyaman,dokter2nya baik,ramah,suasana homy tdk menakutkan,saya sekeluarga sdh pernah berobat & rawat inap di BMC,dr.Agus Taolin,dr.Agil salim, sangat berkesan buat keluarga kami,kedua dokter itu amat baik,ramah,care, tdk hanya kepada pasien tp keluarga pasien juga,bukan cuma ganteng ,ternyata hatinya juga mulia,saya akan tetap menjadikan BMC pilihan bila saya sekeluarga sakit ,bahkan teman2 saya rekomendasikan untuk berobat ke BMC,Untuk usia RS yg masih tergolong muda,tp cukup baik & pesat,Hidup BMC!!…Hidup dr.Agil & dr.Agus yg baiiiiiik sekali.

  • aria winata
    6 March 2010 - 3:30 am | Permalink

    Selamat malam Pak Dokter . Saya Aria 20thn bogor , saya mau nanya ? apa bisa saya jual 1 ginjal saya ke salah satu penderita yang membutuhkannya .
    saya benar2 pusing menghadapi masalah saya pribadi , dan keadaan kedua Orang Tua saya .

    Saat ini saya tinggal dengan Bibi saya sendiri ,
    saya Sehat , No drugs dan No Alcohol . .

    kalau bisa tolong kirim Info ke e.mail saya aria_winata@yahoo.co.id ( tiap hari saya buka e.mail )

    terima kasih

  • jonta
    14 March 2010 - 3:42 am | Permalink

    Buatku tak ada RS se homy BMC,jujur dari segi pelayanan medis lumayan,dokter2nya cukup handal,cuma bag cust service and humas yg amburadul,sy pernah ranap bermasalah dgn kamar,lgs sy mau ktm humasnya,penampilan sih OK banget kayak orang high class,tp begitu menanggapi komplain saya ,jawabannya au..au..loh,anda lulusan mana? stlh sy tahu kalo dia itu dokter hewan,Hgh pantas aja gak bs menanggapi komplain,biasa menghadapi hewan mungkin,aneh sungguh aneh kok ada humas basic pendidikannya dokter hewan,ha ha ha

  • suwiryani
    14 March 2010 - 3:44 am | Permalink

    “dokterku yang baik,makasih ya,aku dah sembuh,anda baik sekali udah merawat aku dgn baik,semoga tuhan selalu memberkatimu ya,,to:dr.agus tersayang

  • yuli
    14 March 2010 - 3:47 am | Permalink

    dulu ada satu hal yang membuat saya nggak mau ke igd rs bmc,ada dr.yg bernama lindra,waduuh gayanya kayak paling pintar sedunia,sombong,angkuh,sok pintar,padahal gak tahu apa2,tp bgt udah gak ada dia ke bmc lagi deh saya,oh ya buat ny.agus ,hati2 tuh sama dia,ntar suamimu disikat lho he he emang enak

  • cantika
    21 March 2010 - 2:21 am | Permalink

    saya senang di RS BMC ada peny dalam baru,namanya dr.Erwin ganteng pisan euy,baiik banget,kocak,gak jaim,kalo visit juga ga’ malem malem,trus murah senyum,duh senangnya,jadi betah kalo di rawat sama dia I love u dr.erwin

  • seseorang
    21 March 2010 - 2:26 am | Permalink

    saran aja nih buat dr.agus yg ganteng dan bnyk fansnya, kalo hbs berantem sm istri jgn dibw2 ke pekerjaan donk,pas ktm kan jd gak enak suasananya,brantem apa sih dok?,kan semua dah ada,kawin lagi aja dok,saya mau kok,hbs drpd dimarah2in mll sm istrimu,kasihan

  • sejawat
    23 March 2010 - 8:31 pm | Permalink

    “saya seorang dokter juga,mau komentarin tulisan NN.Amira yang terhormat,tgl 30 des 08,basi memang,karna jujur saya nggak tahu ternyata ada rubrik hina menghina dokter,hati2,kita kuliah,lulus,disumpah,apalagi dr.Spesialis,kl anda tdk suka pindah aja ke dokter lain,di BMC anda komplain menghina,coba aja anda ke RS lain di jakarta atau di singapore or luar negri manalah,dikadalin juga diem,di suruh ini itu mau,tp sm sebangsanya sendiri menghina..Ck..ck..ck..kl semua org indonesia spt ini,jd apa yah negara kita yah,tanya dulu,diskusikan dulu,kuliah kita nggak 1-2 bln,bertahun2,hati2 kalo bicara

  • aria winata
    28 March 2010 - 8:23 pm | Permalink

    ko ga ada bls comment dr saya . ? ?

  • ada deh
    7 April 2010 - 11:46 pm | Permalink

    hi… hi … hI…. lucu deh smuanya

  • dora
    10 April 2010 - 10:45 pm | Permalink

    sssssst ……… Mw tw gk ada gosip baru dokternya habis bulan madu tau … Hayono sp cemburu ??? Dokter siapakah itu ???

  • hera
    14 April 2010 - 1:35 am | Permalink

    aah biar aja

  • andra
    22 April 2010 - 5:11 pm | Permalink

    dokternya seneng ma yg galak

  • Lina
    5 June 2010 - 4:11 pm | Permalink

    Kok pada berhenti comment ya….

  • Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *